Bagan Akun Standar (BAS) | KPPN Metro

Bagan Akun Standar yang selanjutnya disingkat BAS adalah daftar kodefikasi dan klasifikasi terkait transaksi keuangan yang disusun secara sistematis sebagai pedoman dalam perencanaan, penganggaran, pelaksanaan anggaran, dan pelaporan keuangan pemerintah.

BAS sering juga disebut Chart of Accounts (CoA).

Dasar hukum dari Bagan Akun Standar  adalah Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 214/PMK.05/2013 tanggal 31 Desember 2013 tentang Bagan Akun Standar.

Download PMK Nomor : 214/PMK.05/2013

Adapun klasifikasi dalam Bagan Akun Standar  meliputi 12 (dua belas) segmen sebagai berikut :

  1. Segmen Satker (6 digit), yaitu kode unit yang bertanggung jawab terhadap pencatatan transaksi.
  2. Segmen KPPN (3 digit), yaitu kode KPPN sesuai dengan lokasi tempat pembayaran.
  3. Segmen Akun (6 digit), yaitu kode klasifikasi pos atau rekening transaksi.
  4. Segmen Program (7 digit), kode gabungan dari kode bagian anggaran (BA), unit eselon I, dan program.
  5. Segmen Output (7 digit), yaitu kode gabungan dari kode kegiatan dan kode output untuk mengakomodasi output yang direalisasikan dari suatu kegiatan.
  6. Segmen Dana (10 digit), yaitu kode alokasi pelaksanaan anggaran yang berasal dari sumber dana tertentu dengan cara penarikan tertentu dan informasi nomor register sumber dananya.
  7. Segmen Bank (5 digit), yaitu kode informasi mengenai arus kas pada setiap rekening.
  8. Segmen Kewenangan (1 digit), yaitu kode kantor pusat, kantor daerah, dekonsentrasi, tugas pembantuan, desentralisasi, atau urusan bersama.
  9. Segmen Lokasi (4 digit), yaitu kode tempat pelaksanaan kegiatan oleh satker.
  10. Segmen Anggaran (1 digit), yaitu kode pembagian transaksi sesuai dengan tahapan penganggaran dan pelaksanaan anggaran.
  11. Segmen Antar Entitas (6 digit), yaitu kode transaksi antara entitas BUN dan entitas satker Kementerian Negara/Lembaga selaku pengguna anggaran yang tidak memegang kas kecuali untuk uang persediaan (UP) dan kas di Badan Layanan Umum (BLU).
  12. Segmen Cadangan (6 digit), yaitu kode yang dipersiapkan untuk mengantisipasi kemungkinan adanya klasifikasi baru di masa mendatang.

Ke-12 segmen tersebut dengan aplikasi yang terintegrasi membentuk kumpulan  kode, dalam 56 digit kode, berupa  struktur Bagan Akun Standar

Kodefikasi Segmen Akun pada Bagan Akun Standar yang diatur dalam KEP-211/PB/2018 meliputi :

  1. Segmen Akun Kas sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I pada KEP-211/PB/2018.
  2. Penjelasan uraian Segmen Akun Kas sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran II pada KEP-211/PB/2018.
  3. Segmen Akun Akrual sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran III pada KEP-211/PB/2018.
  4. Penjelasan uraian Segmen Akun Akrual sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran IV pada KEP-211/PB/2018.
  5. Segmen Akun Pendapatan Penerimaan Negara Bukan Pajak yang digunakan untuk penyusunan Laporan Keuangan Tahun 2017 sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran V ypada KEP-211/PB/2018.
  6. Segmen Akun Pendapatan Penerimaan Negara Bukan Pajak sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I, Lampiran II, Lampiran III, dan Lampiran IV pada KEP-211/PB/2018 digunakan mulai 1 Januari 2018.

Peraturan terbaru terkait dengan BAS dapat didownload pada link di bawah ini :

Download Keputusan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor : KEP-531/PB/2018 Tgl 25 Oktober 2018 tentang Pemutakhiran Kodefikasi Segmen Akun pada Bagan Akun Standar pada link di bawah ini :

Download KEP-531/PB/2018

Download Keputusan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor : KEP-211/PB/2018 Tgl 29 Maret 2018 tentang Kodefikasi Segmen Akun pada Bagan Akun Standar pada link di bawah ini :

Download KEP-211/PB/2018

 

9,738 kali dilihat, 96 kali dilihat hari ini

Link Pelayanan Online
omspan
hai-djpbn
e-rekon2016
setor pajak online
setor pnbp online
Simulasi APBN
Simulasi APBN
Materi Ujian Sertifikasi
Materi Ujian Sertifikasi
Data Kunjungan
  • 7.400
  • 69.932
  • 275.633
  • 2.224.917
  • 3.488.448
  • 1.333.299
  • 17 Juli 2019